Adblocker Palsu Berbahaya Sudah Banyak di Unduh

Google menghapus lima Adblocker palsu dari Toko Chrome setelah mereka ditandai oleh peneliti, tetapi mereka telah diunduh lebih dari 20 juta kali.

Pemblokir iklan berbahaya ditemukan oleh Andrey Meshkov, pendiri Adguard. Meskipun ia mencatat bahwa peretas telah lama membuat versi kloning dari pemblokir iklan populer, mereka telah berkembang lebih canggih. Adblocker palsu itu telah diunduh lebih dari 20 juta kali.

Mengkloning Adblocker yang asli dan menambahkan fitur jahat kedalamnya (yang palsu). Pencekal iklan palsu menyembunyikan kode berbahaya yang dapat mengirimkan informasi ke servernya tentang situs web yang dikunjungi korban. Kemudian menerima skrip perintah dari server jarak jauh dan dapat mengubah perilaku browser dengan cara apa pun.

Tidak heran jika ada yang telah mengunduh sebanyak itu, karena ekstensi Adblocker palsu tersebut muncul di posisi teratas saat dicari di Webstore. Dan juga dengan rating yang baik (5 bintang).

Google pun telah menghapus kelima ekstensi palsu tersebut, tidak lama setelah dilaporkan Adguard. Bagi yang masih terinstal salah satu dari Lima Adbloker berikut pastikan untuk segera menghapusnya.

  1. AdRemover untuk Google Chrome ™ (10 Jt + pengguna)
  2. uBlock Plus (8 Jt + pengguna)
  3. Adblock Pro (2M + pengguna)
  4. HD untuk YouTube ™ (400K + pengguna)
  5. Webutation (30K + pengguna)

Untuk melindungi diri dari malware aplikasi store Pastikan Ekstensi Chrome Aman Sebelum Memasangnya, dan perhatikan dengan seksama setiap ekstensi sebelum Anda menginstalnya.

Artikel Menarik Lainnya

Komentar
Disqus