Arm Mengumumkan CPU Cortex-A76, GPU Mali-G76, dan VPU Mali-V76

Arm adalah pemain penting dalam industri seluler. CPU Cortex digunakan oleh semua vendor SoC android, sementara GPU Mali-nya digunakan oleh Samsung, HiSilicon, dan MediaTek.

Sekarang Arm telah mengumumkan produk ponsel barunya di TechDay. TechDay 2017 membawa Arm Cortex-A75 dan Mali-G72, sementara TechDay 2016 membawa Cortex-A73 dan Mali-G71. Di TechDay 2018, perusahaan telah mengumumkan tiga produk baru. Yang pertama adalah CPU Cortex-A76. Kemudian memiliki GPU Mali-G76, dan diikuti oleh VPU Mali-V76 (Video Processing Unit).

Arm Cortex-A76 CPU

Sebagian besar, Arm Cortex CPU memiliki kinerja dan efisiensi daya yang baik. Ada kesalahan yang dibuat pada Cortex-A57 tahun 2015, mengalami kemunduran dalam hal efisiensi (dua kali lipat sehingga ketika di implementasi pada Snapdragon 810 terjadi masalah).

Cortex-A72 pada tahun 2016 adalah CPU yang secara keseluruhan lebih cepat dan lebih efisien daripada pesaing utamanya, Samsung Exynos M1 yang digunakan di Exynos 8890 dan inti Kryo asli di Snapdragon 820. Tapi tidak mampu bersaing head-to-head dengan chip seri Apple.

Cortex-A73 pada tahun 2017 menghasilkan peningkatan kinerja yang rendah, tetapi secara signifikan lebih hemat daya dibandingkan Cortex-A72. Dalam hal efisiensi, ia mengalahkan Samsung Exynos M2 CPU (digunakan dalam Exynos 8895), sambil mengelola untuk memiliki kinerja yang setara. SoCs menggunakan Cortex-A73 termasuk Qualcomm Snapdragon 835 dan HiSilicion Kirin 970.

Tahun 2018, Qualcomm menggunakan Cortex A75 dalam bentuk “semi-custom” Kryo 385 Gold core. Ulasan dan pengujian ada pada Cortex-A75 Kryo 385 Gold di Snapdragon 845 telah mengalami peningkatan kinerja 25-30 persen dari pendahulunya . A75 juga digunakan dalam Snapdragon 710.

Menurut Arm, Cortex-A76 menggunakan arsitektur mikro baru yang memungkinkan kinerja meningkat 35 persen lebih tinggi. Perusahaan ini mempromosikan Cortex-A76 sebagai CPU dengan "kinerja kelas laptop." Ini ditujukan untuk perangkat mobile seperti smartphone dan Windows pada laptop ARM.

Cortex-A76 menggunakan teknologi DynamIQ milik Arm. Menurut perusahaan, ini akan memberikan kinerja kelas laptop, tapi tetap mempertahankan efisiensi daya. Arm menjanjikan peningkatan kinerja 35 persen diatas Cortex-A75. Serta 40 persen lebih efisiensi dari pendahulunya.

Arm juga mengatakan bahwa kinerja akan meningkat hingga 28 persen di Geekbench. Kinerja JavaScript ditingkatkan hingga 35 persen. Peningkatan kinerja telah dicapai berkat fakta bahwa A76 memiliki 25 persen lebih banyak integer IPC (Instructions Per Clock) daripada Cortex-A75. Ia juga memiliki 90 persen lebih banyak bandwidth. Kinerja titik apung (FP) meningkat sebesar 35 persen.

Cortex-A76 juga memberikan peningkatan kinerja komputasi 4x untuk pembelajaran AI / mesin, menurut Arm. CPU diproyeksikan oleh Arm dalam konfigurasi 3GHz pada produk TSMC 7nm.

Arm Mali-G76 GPU

GPU Mali-G76 adalah penerus dari Mali-G72.

G71 adalah GPU Mali pertama yang didasarkan arsitektur Bifrost baru, yang menggantikan arsitektur Midgard. GPU Mali digunakan oleh perusahaan seperti Samsung, HiSilicon, dan MediaTek, sementara Qualcomm menggunakan arsitektur GPU sendiri dengan GPU Adrenonya.

Hingga saat ini, GPU Mali belum mampu bersaing dalam hal kinerja berkelanjutan dan efisiensi daya. Mali-G71 menunjukkan efisiensi daya yang buruk. Mali-G72 memang berhasil mencapai perolehan agak lebih baik.

Mali-G76 akan meningkatkan tingkat kompetitif Arm. Perusahaan ini menjanjikan efisiensi 30 persen lebih banyak dan kinerja 30 persen lebih baik. Kinerja maksimal akqn lebih tinggi sebesar 25 persen. Pembelajaran mesin atau Machinery Learning (ML) perbaikan 2.7x.

Arm Mali-V76 VPU

Mali-V76 berhasil Mali-V61, yang dirilis pada tahun 2016. A VPU (prosesor video) adalah encoder / decoder, yang berarti dapat encode dan decode video. Mali-V76 mendukung 8K decode hingga 60FPS atau empat 4K stream di 60FPS.

VPU memiliki kinerja 2 kali decode, 40% lebih kecil dari pendahulunya, dan memiliki peningkatan kualitas penyandian 25 persen.

Artikel Menarik Lainnya

Komentar
Disqus