Apa itu File Sistem Windows?

Secara teknis, file sistem Windows merupakan file aktif yang tersembunyi. Dalam prakteknya, Windows dapat beroperasi dengan benar bergantung pada file-file sistem. Dari driver perangkat keras untuk konfigurasi dan file DLL dan berbagai file berbentuk Registry Windows.

File-file ini sering diubah secara otomatis selama pembaruan sistem atau pemasangan aplikasi. Menghapus, memindahkan, mengganti nama, atau mengubah file-file ini dapat menyebabkan kegagalan sistem untuk beroperasi.

Jika berhati-hati, dan tahu apa yang Kamu lakukan — atau mengikuti instruksi dari sumber yang terpercaya — Kamu tidak perlu ragu lagi.

Di mana file sistem disimpan?

File sistem biasanya terletak di folder tertentu yang diidentifikasi sebagai folder sistem. Untuk mencegah supaya tidak dihapus dengan sengaja, secara default file-file ini disembunyikan dari tampilan Windows. Dan juga tidak muncul ketika dicari.

Sebenarnya, file sistem dapat disimpan di banyak lokasi di PC. Folder utama dari drive sistem (C:\), misalnya, menyimpan file sistem seperti page file (pagefile.sys) dan file hibernasi (hiberfil.sys).

Sebagian besar file sistem Windows disimpan di C:\ Windows, terutama di subfolder seperti System32 dan SysWOW64 . Tapi, ada juga file sistem yang tersebar di seluruh folder pengguna (seperti folder appdata ) dan folder aplikasi (seperti ProgramData atau folder Program Files ).

Cara Menampilkan File Sistem Tersembunyi di Windows

Sementara file sistem disembunyikan secara default di Windows, cukup mudah untuk menampilkannya.

Yang perlu diingat bahwa menghapus, memindahkan, mengedit, atau mengganti nama file-file ini dapat menyebabkan masalah kerusakan sehingga sistem tidak bisa berjalan normal. Disarankan untuk membiarkan file sistem tetap dalam keadaan tersembunyi.

Jika Kamu sengaja ingin menerapkan beberapa tweak atau perubahan pada file sistem, maka setelah menampilkannya dan melakukan tweak kemudian sembunyikan lagi seperti semula.

Untuk menampilkan file sistem di Windows, mulailah dengan membuka jendela File Explorer. Di File Explorer, kepala ke View > Options > Change Folder and Search Options.

Di jendela Folder Options, alihkan ke tab "View", dan kemudian hapus centang pada "Hide protected operating system files (Recommended)" pilihan. Setelah selesai klik "OK".

Sekarang Kamu dapat melihat file sistem tersembunyi. Perhatikan bahwa ikon untuk file sistem tampak agak transparant daripada ikon file non-sistem.

Apa Yang Terjadi Jika File Sistem Menjadi Rusak?

Ini tergantung pada file sistem mana yang rusak, sehingga gejala dapat mencakup apa pun dari aplikasi yang tidak bisa dibuka (atau error), kesalahan layar biru atau blue screen, atau bahkan Windows gagal untuk starting.

Jika Kamu curiga ada file sistem yang rusak atau hilang, ada beberapa alat bawaan sistem yang dapat membantu untuk memperbaikinya. System File Checker (SFC) memindai file sistem Windows, dan dapat menggantikan file yang ditemukan hilang atau rusak.

Perintah Deployment Image Servicing and Management (DISM) dapat digunakan untuk membantu memperbaiki masalah mendasar. Dengan ini Kamu dapat memperbaiki file sistem yang hilang atau rusak.

SFC memindai file sistem Windows yang korup atau perubahan lainnya. Jika menemukan file yang dimodifikasi, maka secara otomatis akan menggantinya dengan versi yang asli.

Jika semuanya gagal, dan tidak ada yang berfungsi, Kamu dapat menyegarkan atau menyetel ulang komputer untuk kembali ke keadaan default-nya. Opsi ini lebih baik digunakan sebagai pilihan terakhir. Semua file pribadi akan disimpan, tetapi unduhan aplikasi pada store akan dihapus.

Artikel Menarik Lainnya

Komentar
Disqus